Bila Lelaki dan Wanita Bersahabat

Takdir telah berkata bahwa sedari kecil ternyata kebanyakan teman saya itu harus berjenis kelamin laki-laki. Gimana ya, tetangga kebanyakan makhluk cowo-nya sih. Kalo teman sekolah ‘n kuliah? Maaf, Bu, saya jarang masuk tuh. Wkkwwkwkkk… Paling buat ekskul atau kegiatan kemahasiswaannya aja yg demen. Dan lagi² kebanyakan diisi oleh makhluk cowo! Jadi, siapa bilang lebih banyak wanita ketimbang lelaki di dunia ini??? *buat yg pengen poligami, alasan ini dah ga berlaku lagi yaaa…*

Mungkin akan ada yg bakal bilang, “ah alesan aja lu, kenapa juga ga nyari kawan cewe?”

Pengennn banged punya temen cewe sih sebenernya. Tapi saya itu terlalu pasif dalam hal bergaul, terlalu takut untuk ditolak. Jadi, cenderung menghindar ketimbang mendekati. Jadi, siapa yg mau mendekati orang seperti itu? Tapi kalo udah diterima, baru deh gilanya keluar😛

Sedari kecil, sering pindah rumah. I’m living nomaden. Mirip manusia goa. Menclak sono, menclok sini. Cape juga harus berkenalan terus dengan orang² baru, padahal saya susah bergaul. Fiuhhh!!! Alhasil. buku ga pernah lepas dr tangan saya.  Karena ga berani ngajak kenalan, maka saya datangi aja tempat bermain yg ada sambil membawa buku untuk dibaca sambil melihat orang² sebaya bermain disana.

Biasanya sih langsung pada dekatin saya (maklum anak baru, dah gitu manis pula! wkwkwkwkk… Narcist gue ga da matinye!😛 ). Kalo udah didekatin duluan n ditanya²in trus diajak maen bareng, baru deh bisa punya teman. Hehehe… Tapi kalo saya disuruh ngajak ngomong duluan… Aduh, bukannya sombong, cuman bingung mo ngomong apa. Saya kan aslinya pemalu (tapi lama² jadi malu²in gitu *__* )

Dan entah mengapa kebanyakan sih kaum laki yg suka mendekati (itu udah bawaan dari kecil loh, jd bukan faktor saya yg kecentilan dwonk!). Biasanya bisa punya teman akrab perempuan juga dikarenakan mereka (para wanita itu) emang pada suka ngomong ‘n hiperaktif, seperti Reny misalnya. Hahahaha… But I bless it! ^__^

Suer deh, saya itu pendiam dan pemalu. *maksa*

Nah, back to topic! Jadi, mungkinkah langgeng persahabatan antara lelaki dan wanita? Dulu saya akan bilang, tentu aja bisa dooooonk!!!! Tapi kalo sekarang, menurut saya persahabatan co ‘n ce itu musiman aja kali ya. No permanente, kecuali kalo diteruskan dengan pernikahan.

Why? Ya, soalnya kalo salah satunya nikah, ga mungkin lah persahabatan itu bisa dan boleh sedekat dahulu lagi. Perlahan menjauh. Pertama karena sudah punya keluarga, kedua karena saya tidak enak kalo nanti disebut pengganggu rumah tangga orang. Padahal duluan saya yg kenal n dekat ama suami dia. Hikz…

Tapi saya menghargai itu, sebab saya tau batasan laki2/perempuan yg sudah menikah dalam pergaulannya dengan non muhrim. Masalahnya, kadang saya lupa kalo umur terus bertambah, pandangan manusia pun berubah. Dulu waktu masih kanak² atau remaja, kita bisa saja sesuka hati bergaul dengan lelaki non muhrim. Tapi sekarang, selain karena merasa tidak enak dengan pasangan mereka, juga bakal digosipin oleh orang lain. :sigh:

Susah ya kalo dah kebiasaan dari kecil, menganggap mereka (lelaki) sebagai sahabat, saudara, atau yang sebangsa itu (tp bukan pacar). Sekarang udah gede, ga bisa lagi beranggapan seperti itu. Batasan² diri maupun sosial udah menghalangi. Sedih teramad sangat bila ternyata dia adalah seseorang yg paling mampu memahami diri kita. Kenapa dia harus menikah???

Ada pertempuran di dasar hati. Antara bahagia atas kebahagiaannya, juga kesedihan karena tak bisa lagi ‘memilikinya’. Ingin berbagi dengannya, tapi sekaligus menahan diri untuk menjaga ketenangan rumah tangganya. Namun hati tak bisa bohong. Aku merindukanmu! Teramat sangat… Semoga kau bahagia selalu…

*ungkapan patah hati dari seorang sahabat yang ditinggal kawin*

4 responses to “Bila Lelaki dan Wanita Bersahabat

  1. ehm,,, sebagian besar mungkin pernah merasakan itu neng…
    dikau pemalu????

    aku sedang membuka kembali memory lama,
    mencari arsip tahun 2002,,,
    wah, ternyata banyak euy…
    ku cari, nama kiky di didalamnya…
    lembaran demi lembaran ku buka…
    i got it!!!!!, file dengan nama kiky…
    terus membaca dan membaca file itu…
    tapi, file dengan topik awal perjumpaan, tidak ku temukan,,,
    apakah terlewat?
    atau berada di arsip orang lain?

    but, the most important things…
    terima kasih ya Allah, telah mempertemukan aku dengan salah 1 makhluk ciptaan-Mu ini…

  2. Tapi kalo dipikir²…
    Saya juga ga tau kenapa kita bisa dekat ya, Dien.
    Rasa²nya dirimu gak hiperaktif kayak si Reny yg suka SKSD ama siapa aja.
    Hihihihi… Piss, Ren!
    Jadi, sama donk. Ada missink link nih kenapa kita bisa dekat!
    Hahahaaaa… ^__^

    Just love u, anyway!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s